AYOPRENEUR.COM

Dari Bisnis Buku Bayi dan Anak, Devi Bisa Meraup Omzet Hingga Rp 1 Miliar

29 Mar 2017 Hits : 2,739

Nama Devi Raissa Rahmawati, keluar sebagai pemenang untuk dua kategori program Wirausaha Muda Mandiri (WMM) 2016. Dua kategori yang dimenangkannya ialah, kategori Best of the Best dan Kategori Industri kreatif kelompok alumni dan mahasiswa pascasarjana dari Universitas Indonesia. Dari dua kemenangannya itu, Devi akhirnya membawa pulang uang tunai sebesar Rp 100 juta dari PT Bank Mandiri Tbk.

Usaha yang dijalani Devi sendiri hingga menjadi dua pemenang sekaligus, ialah usaha jual beli buku bayi dan anak, yang ditujukan untuk anak usia 6 bulan hingga 7 tahun. Ia pun menceritakan awal mula dirinya bisa memulai bisnis tersebut.

"Awalnya saya itu psikolog anak, terus habis itu banyak orang tua yang mengeluhkan sulitnya untuk berkomunikasi dengan anak. Dari situ saya kemudian riset, ternyata lewat membaca, saya kemudian meningkatkan hubungan komunikasi antara orang tua dan anak," cerita Devi, dikutip Detik.com.

"Tapi orang tua di situ mengeluh lagi, buku bacaan Indonesia itu kurang bervariasi. Kalau ada buku bacaan yang bagus, itu buku bacaan impor, yang harganya ratusan ribu. Dan enggak banyak orang yang bisa menjangkaunya," sambungnya.

Dari sana, akhirnya Devi mulai mencoba kesempatan untuk bisa membuat buku sendiri dengan kualitas impor dan harga yang terjangkau. Ia bersama satu temannya, akhirnya memulai usaha menjual buku yang bernama 'Rabbit Hole'.

Devi yang senang menulis, bertugas untuk membuat jalan cerita. Sedangkan, temannya bertugas untuk menggambar. Kemudian, Devi pun mencoba untuk memproduksi buku pertamanya sebanyak 1.000 buah, dengan modal dari kantong pribadi sebesar Rp 10 juta.

"Itu awal mula tahun 2014 bulan Agustus. Modalnya pertama kali itu Rp 10 juta untuk mencetak 1.000 buku. Terus terbitin buku sendiri. Dan distribusi saya hanya melalui instagram, karena saya enggak mau ke toko buku besar, karena mereka mengambil profit yang cukup besar," cerita Devi.

Walau hanya dipasarkan melalui media sosial Instagram, namun ternyata, buku buatan Devi banyak diminati. Kini, dari bisnisnya itu, dalam satu bulan ia bisa mendapatkan omzet hingga Rp 1 miliar, dari buku yang dijual dengan kisaran harga Rp 25 ribu hingga Rp 185 ribu.

"Sekarang, untuk satu kali cetak 10 ribu buku. Jadi satu judul itu 10 ribu cetak dan satu bulan bisa dua sampai tiga judul. Perbulan bisa menjual rata-rata 14 ribu buku," terang Devi.

Walau telah sukses, Devi mengatakan, bisnis yang dijalani itu bukan berarti tanpa hambatan. Ia mengaku, beberapa kali mengalami kesulitan saat proses pencetakan buku. Namun, dengan kerja keras bersama, akhirnya Devi bisa berhasil menangani masalahnya. Hingga akhirnya, Devi bisa memiliki pegawai hingga 110 orang.

"Kesulitannya adalah di bagian percetakannya. Karena itu adalah dunia yang baru buat saya. Terus kami ingin buku kualitas impor, yang tebal-tebal seperti itu. Sementara buku Indonesia kan enggak ada yang begitu. Jadi menyesuiakan keinginan dengan percetakannya itu yang sulit. Sekarang karyawan saya sudah 110 orang. Dari awalnya hanya berdua," terang Devi.

Lebih lanjut Devi mengatakan, apa yang dikerjakannya itu bukan hanya bisnis untuk mencari keuntungan semata. Dari bisnisnya, Devi juga berupaya untuk bisa mencerdaskan anak bangsa, dengan membagikan buku-bukunya secara gratis.
"Jadi setiap 20 buku yang terjual. Satu buku itu di sumbangkan ke rumah baca, mau pun taman bacaan. Itu sudah ada sekitar 200 paket buku. Satu paketnya itu 10 judul buku. Jadi sudah sekitar 2.000 buku. Kami ingin buku kami untuk bisa dijangkau dan dibaca oleh semua kalangan," tutup Devi. (bn)

KataWarta.COM