AYOPRENEUR.COM

Menangkap Peluang Dari Tren Baru Bisnis Ayam Mutiara

02 Feb 2017 Hits : 1,314

Meski tergolong baru, ayam mutiara kini mulai dilirik karena keindahan warna bulunya. Apalagi dengan harga jual yang relatif tinggi ayam yang konon berasal dari daratan Afrika ini sangat tepat untuk dibudidayakan.  Cobalah menyempatkan diri mengunjungi pasar unggas dan tanyakan apakah di situ ada pedagang yang menjual ayam mutiara. Jika beruntung, hewan yang dimaksudkan pasti akan diketemukan.

Belakangan, jenis ayam ini mulai banyak dibicarakan khususnya para penggemar unggas. Dengan bulu yang indah namun masih langka di pasaran layak mengundang rasa penasaran. Sayangnya, sampai sekarang ternyata informasi tentang ayam mutiara masih terbatas.  Yang paling menarik dari ayam ini sebenarnya adalah warna bulunya yang dipenuhi dengan bintik-bintik putih seperti mutiara. Inilah sebabnya sehingga dinamakan ayam mutiara. Ciri fisik lain yaitu pial disamping kiri dan kanan kepalanya dan ditambah pial di atas kepala yang tampak seperti helm.

Awalnya, konon ayam mutiara berasal dari daratan Afrika. Hewan-hewan ini hidup secara bergerombol dan banyak menghuni savana dan semak belukar sebagai habitat asli mereka. Satu gerombolan di alam liar jumlahnya bahkan bisa mencapai ribuan. Oleh karena itu sesungguhnya hewan tersebut tidak suka menyendiri. Fakta lain, karena sejatinya termasuk dalam golongan burung, ia bisa terbang walaupun lebih suka tinggal di tanah.

Jika di Indonesia ayam mutiara baru mulai dikenal, tetapi sebaliknya di luar negeri sudah lama dipelihara sebagai penghias halaman. Dalam perkembangannya juga terjadi cross breding antara ayam mutiara asli dengan ayam lain. Sehingga saat ini ayam mutiara memiliki ragam warna yang sangat bervariasi, di antaranya terdapat jenis yang dinamakan pearl guinea (warna asli ayam mutiara yang didominasi warna abu-abu gelap dengan bintik putih merata di sekujur tubuh), white guinea, royal purple guinea, violet guinea, brown guinea, lavender guinea, dan lain-lain.

Salah satu pembudidaya ayam mutiara adalah Juwaidi. Pria yang tinggal di Lhokseumawe, Nangroe Aceh Darussalam itu mengenal ras ayam mutiara  mulai tahun 2003. Pemilik Adina Agro Aceh, usaha peternakan ayam buras petelur dan ayam hutan Sumatera itu kebetulan memperoleh sepasang indukan dari salah seorang temannya dari Sumatra Utara. Selanjutnya, tahun 2007 ia memulai usaha penangkaran secara semi intensif. Saat ini ia sudah memiliki sekitar 20 ekor indukan ayam mutiara. “Karena bulunya indah dan masih langka didapatkan, jadi cocok jadikan bisnis,” ia beralasan. (Majalah Pengusaha)

KataWarta.COM